Kembali ke Alam, Me – Rengkuh Pasar Dunia

Elsana Bekti Nugroho dan Rengkuh Banyu Mahandaru selaku Founder Plepah Indonesia (@plepah_id). bersedia berbagi tentang Kisah sukses dan kisah perjuangannya membangun bisnis di usia muda dalam Festival Ide Bisnis by Xpora BNI, akhir pekan lalu.

Jakarta, Info31.id – Indonesia adalah tanah yang kaya. Apapun sudah dimilikinya. Tidak perlu jauh mencari bahan baku. Cukup memandang kembali ke alam Nusantara, temukan keragaman hayatinya, lalu lakukan riset untuk menemukan apa yang dibutuhkan dunia. Niscaya, Indonesia dapat memenuhinya.

Ini bukan bualan semata. Dua anak muda ini bukti dan saksi hidupnya, Elsana Bekti Nugroho dan Rengkuh Banyu Mahandaru selaku Founder Plepah Indonesia (@plepah_id).

Keduanya sukses dan rendah hati. Buktinya, Elsana dan Rengkuh bersedia berbagi tentang kisah sukses dan kisah perjuangannya membangun bisnis di usia muda dalam Festival Ide Bisnis by Xpora BNI, akhir pekan lalu.

Elsana merupakan Pemilik Arane Indonesia, produsen fesyen dengan teknik ecoprinting atau teknik yang memanfaatkan daun, batang, bunga, dan akar untuk dijadikan hiasan bentuk organik lewat proses pengukusan bersama kainnya. ” Arane membuktikan dan mewujudkan ecoprinting Indonesia pada tahun 2017. Ecoprinting mengusung (produk fesyen untuk) para pecinta gaya hidup sehat atau lifestyle,” ujarnya

Elsana menuturkan, ecoprinting adalah masa depan, karena orang semakin memperhatikan kondisi kesehatannya. Teknik ecoprinting ini menjunjung tinggi gaya hidup sehat karena dianggap dapat menghindari kanker kulit yang bisa saja muncul dari paparan pewarna sintetis yang berlebih pada pakaian.

“Ini sesuai dengan yang ditetapkan WHO. Waktu isu sustainability mulai merangkak dan kita jadi pioneer waktu itu,” imbuhnya.

Fesyen yang dijual Arena sudah melalui proses riset yang lama, baik untuk menemukan bahan maupun cara yang tepat. Proses ecoprinting yang membutuhkan proses yang lama ini juga yang membuat fesyen Arane memiliki harga yang lumayan tinggi, yaitu sekitar Rp 500 ribu ke atas.

Meskipun memiliki harga yang tinggi, fesyen ini memiliki pasar tersendiri. Bahkan sebelum pandemi, Arane sudah rutin mengekspor 1.000 kainnya yang berbahan sutra, yang tentu harganya bisa lebih tinggi, ke India.

“Pas di (pameran) Inacraft tahun 2018 saya bertemu dengan Mas Bhin dari India yang nanya-nanya tentang produk Arane. Pas di akhir, Setelah proses pengujian, kita akhirnya ekspor 1.000 kain per bulan,” imbuhnya.

Meraup Cuan dengan Pelepah

Pelepah Indonesia

Kisah Rengkuh pun tidak kalah serunya. Rengkuh selaku Founder Plepah Indonesia (@plepah_id), membuktikan bisa sukses menghubungkan pelepah pinang dengan teknologi, desain, sosial dan lingkungan menjadi inovasi berbasis masyarakat.

Rengkuh berhasil merancang terperinci seluruh aspek bisnis pada pelepah pinang dengan pendekatan human centered dan dalam proses mikro manufaktur, untuk dijadikan wadah/ kontainer makanan dan piring pengganti styrofoam.

“Mindsetnya bukan memperbesar kapasitas produksi, tapi memperbanyak titik produksi agar lebih banyak komunitas yang terdampak positif secara kemandirian ekonomi,” tuturnya.

Plepah Indonesia sendiri mengembangkan produk hasil hutan bukan kayu, membangkitkan inovasi pada sebuah produk seperti kontainer makanan agar bernilai ekonomis, meningkatkan ekonomi daerah dan ramah lingkungan.

Semakin spesial, kontainer makanan Plepah Indonesia anti air dan bisa dipanaskan hingga 200°C untuk 4 menit dalam Microwave dan 45 menit di dalam oven. Sampah produk ini juga bisa didaur ulang kembali. Super Eco-friendly banget!

“Tujuan plepah untuk mencari alternatif kemasan makanan yang ramah lingkungan, mengurangi penggunaan kemasan sekali pakai yang berdampak pada pemanasan global,” ungkapnya.

Sebagai salah satu jebolan Entrepreneur Heroes BNI, Rengkuh merasa sangat terbantu dengan Xpora, yaitu one stop shopping hub dan digital portal terintegrasi untuk UMKM berorientasi ekspor yang ditawarkan BNI.

Buah manis dari bisnis ini pun semakin menjanjikan. Saat ini saja Rengkuh sudah menerima pesanan 3 kontainer per bulan ke Jepang dan Amerika Serikat (AS).

Ke depan, pihaknya tak hanya menyasar wadah pelepah pinang bisa digunakan bagi restoran sehat seperti Burgreens, Saladstop, Fedwell, Fit Gourmet dan lainnya, namun juga mengarah pada restoran cepat saji seperti McDonald, Burger King, Bakmi GM, A&W dan HokBen.

Plepah dinobatkan untuk menjadi peraih award Bangga Buatan Indonesia di tahun 2020 oleh Kemenparekraf dan masuk menjadi Top 20 Good Design Award untuk kategori desain produk kemasan ramah lingkungan 2020 dari Kementerian Perindustrian. Selain itu, produk ini juga mendapatkan penghargaan Inovasi desain kemasan ramah lingkungan dari Bali Creative Industry Center, Fashion and Craft Award pada tahun 2019 untuk tingkat Inkubasi bisnis sosial.

Menteri Teten

Event saling berbagi seperti yang dilakukan dalam Festival Ide Bisnis by Xpora BNI ini mendapatkan pujian dari Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki. Saat membuka Festival Ide Bisnis Hari Kedua, Teten mengatakan, saling berbagi ide ini dapat mendorong UMKM lainnya menembus pasar ekspor.

“Ini merupakan kesempatan yang baik untuk kita yang didominasi oleh pahlawan ekonomi nasional, para UMKM untuk mendapatkan inspirasi, tips dan trik, hingga ide bisnis inovatif dalam upaya menembus pasar ekspor,” ujarnya.

“UMKM adalah kita, 99% postur pelaku usaha, 97% serapan tenaga kerja, bahkan berkontribusi sebesar 61% kepada PDB nasional, namun bicara rasio kewirausahaan baru di angka 3,47%, sedangkan syarat negara maju sebesar 4%,” imbuhnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here